Kutukan Amangkurat I yang Tertolak

- Januari 23, 2020
Amangkurat I meninggal dengan rasa hina, Kerajaan bahkan Istana  Kerajaannya telah dirampas  oleh para pemberontak. Meskipun begitu disaat-saat menjelang ajalnya ia mengeluarkan kutuk kepada anaknya, akan tetapi kutuk dari seorang Raja Kesultanan Mataram terbengis  itu rupanya tertolak, 100% tidak terjadi.

Amangkurat I merupakan Raja kelima Kesultanan Mataram, ia naik tahta pada Tahun 1645 tidak lama selepas ayahnya (Sultan Agung) mangkat. Amangkurat I mempunyai nama asli Raden Mas Sayidin sementara gelar yang disandangnya ketika naik tahta adalah Sri Susuhunan Amangkurat Agung.

Selama 31 Tahun memerintah (1646-1677), Amangkurat diguncang bergabagai pemberontakan, hal tersebut dikarenakan ketidak pandaiannya mengelola negara serta sifat kejamnya terhadap lawan politiknya.

Pada masa pemerintahannya, Amangkurat I terlibat perseteruan dengan Tumenggung Wiraguna, ia juga bersetru dengan adik tirinya Pangeran Alit, Baik Tumenggung Wiraguna maupun Pangeran Alit akhirnya tewas diujung senjata, Selain itu Amangkurat I juga terlibat perseteruan dengan mertuanya Pangeran Pekik yang berimbas pada pembunuhan Pangeran Pekik beserta keluarganya ditambah pembunuhan masal terhadap ribuan ualama yang dianggap memihak Pangeran Pekik. (Abimayu, hlm 398-399).

Selain berseteru dengan adik, dan mertuanya, Amangkurat I juga terlibat perseteruan dengan putranya sendiri. Pemantik perseteruan soal wanita, Amangkurat I dan anaknya merebutkan seorang wanita jelita bernama Rara Oyi atau Sahoyi. Anak inilah yang dikemudian hari dikutuk oleh Amangkurat I. Anak yang dikutuk bernama Raden Mas Rahmat.

Baca Juga: Rara Oyi, Pemikat Raja dan Putra Mahkota Kesultanan Mataram

Raden Mas Rahmat sebetulnya adalah Putra Mahkota, ia direncanakan akan menggantikan kedudukan ayahnya menjadi Raja Mataram, akan tetapi selepas peristiwa perebutan Rara Oyi, Raden Mas Rahmat dilucuti pangkat kepangerananya, kemudian dibuang disuatu daerah terpencil.

Pada tahap selanjutnya, berbekal kekayaan yang berhasil di timbun, Raden Mas Rahmat memberontak, ia bergabung dengan para pemberontak lain pimpinan Pangeran Trunojoyo. Peperangan demi peperangan banyak dimenangkan oleh Pemberontak, sehingga banyak kota-kota di wilayah Mataram yang dikuasai, sementara disisi lain Kekuasan Mangkurat I semakin lemah karena tidak didukung oleh rakyat dan para petinggi kerajaan.

Hampir saja menguasai seluruh kerajaan, Pangeran Trunojoyo terlibat percekcokan dengan Raden Mas Rahmat, sehingga Raden Mas Rahmat keluar dari barisan pemberontak dan berbalik mendukung ayahnya.

Usaha Raden Mas Rahmat mendukung ayahnya sia-sia, sebab pada Tanggal 28 Juni 1677, Pasukan Trunojoyo berhasil merebut istana Kesultanan Mataram di Plered. Untungnya dalam perebutan Istana dan Ibukota Kerajaan itu, Amangkurat I dan Raden Mas Rahmat berhasil melarikan diri.

Kekalahan dan Kepayahan yang dialami Amangkurat I dalam pelarian membuatnya menderita, sehingga ia kemudian jatuh sakit, dalam babad tanah jawa disebutkan, Ketika Amangukrat I dalam kondisi sakit, Raden Mas  Rahmat meracuni ayahnya dengan air kelapa yang ditaburi Racun, sehingga menyebabkannya mangkat. Meskipun begitu, sebelum menemui ajalnya Amangkurat I menunjuk Raden Mas Rahmat sebagai Raja Pengganti selepas kematiannya. Selain itu Amangkurat I juga mengeluarkan kutukan kepada putranya, katanya;

“Kelak bila jasadku telah dimakamkan, kau dan anak turunanmu tidak aku perkenankan menziarahiku. Sepeninggalku, seluruh anak cucumu tidak ada yang menjadi Raja” (Wintala Achamat, hlm 157)

Dikemudian hari, kutukan Amangkurat I pada Raden Mas Rahmat tertolak, sebab ketika Raden Mas Rahmat berhasil mengalahkan pemberontak melalui bantuan VOC Belanda, serta dinobatkan menjadi Raja dengan gelar Amangkurat II, anaknya juga kelak dapat menggantikan kedudukannya sebagai Raja dengan Gelar Amangkurat III. Hal tersebut berarti kutukan Amangkurat I pada Raden Mas Rahmat tidak mujarab, sebab anak dari Raden Mas Rahmat terbukti dapat menjadi Raja.

Baca Juga: Amangkurat III, Memerintah Seumur Jagung


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search