Model Pembelajaran Cooperative Learning

- Agustus 18, 2019
Cooperative Learning atau pembelajaraan koopratif merupakan salah satu model pembelajaran yang cukup populer, banyak diterapkan oleh para pendidik dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran. Ditinjau dari pengertiannya model pembelajaran Cooperative Learning banyak dikemukakan oleh para ahli.

Menurut Yusuf (2005:34)Cooprative Learning adalah salah satu bentuk pembelajaran yang berdasarkan faham konstruktivis. Cooperative Learning merupakan strategi belajar dengan sejumlah siswa sebagai anggota kelompok kecil yang tingkat kemampuannya berbeda. Dalam menyelesaikan tugas kelompoknya, setiap siswa anggota kelompok harus saling bekerja sama dan saling membantu untuk memahami materi pelajaran. Dalam Cooperative Learning, belajar dikatakan belum selesai jika salah satu teman dalam kelompok belum menguasai bahan pelajaran.

Menurut Rusman (2012:201) pembelajaran kooperatif menggalakkan siswa berinteraksi secara aktif dan positif dalam kelompok. Pertukaran ide dan pemeriksan ide sendiri dalam suasana yang tidak terancam, sesuai dengan falsafah konstruktivisme.

Dengan demikian, pendidikan hendaknya mampu mengkondisikan, dan memberikan dorongan untuk dapat mengoptimalkan dan membangkitan potensi siswa, menumbuhkan aktivitas seeta daya cipta. (kreativitas), sehingga akan menjamin terjadinya dinamika didalam proses pembelajaran. Teori konstruktivisme ini lebih mengutamakan pada pembelajaran siswa yang dihadapkan pada masalah-masalah  kompleks untuk dicari solusinya.

Jadi, menurut penulis penggunaan strategi Cooperative Learning bukan sekedar pembelajaran dalam kelompok namun disini terlihat adanya suatu interaksi sosial antar siswa sehingga akan timbul jiwa solidaritas antar sesama dan menerima segala kekurangan yang ada serta saling membantu mewujudkan keberhasilan pembelajaran.

Cooperative Learning tidak hanya dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Namun, menumbuhkan pemikiran-pemikiransiswadalam pembelajaran. Pengelompokkan dengan Cooperative yang bersifat heterogen ini agar setiap anggota kelompok saling memberikan pengalaman dan memberikan konstribusi dalam kelompok sehingga tidak ada anggota yang dominan dalam kelompok.
Ciri-ciri Cooperative Learning

Menurut Sanjaya (2008:244), Cooperative Learning berbeda dengan strategi pembelajaran lain. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari proses pembelajaran yang lebih menekankan kepada proses kerja sama dalam kelompok.

Menurut Sanjaya (2008:244-246)Karakteristik Strategi Cooperative Learning yaitu sebagai berikut
  1. Pembelajaran secara tim, semua anggota tim (anggota kelompok) harus saling membantu untuk mencapai tujuan pembelajaran. Untuk itulah, kriteria keberhasilan pembelajaran ditentukan oleh keberhasilan tim.
  2. Didasarkan pada Managemen Cooperative, yaitu yang pertama, fungsi perencanaan menunjukkan bahwa pembelajaran cooperative memerlukan perencanaan yang matang agar proses pembelajaran berjalan secara efektif. Fungsi organisasi menunjukkan bahwa Cooperative Learning adalah pekerjaan bersama antar setiap anggota kelompok, oleh sebab itu perlu diatur tugas dan tanggung jawab setiap anggota kelompok. Fungsi kontrol menunjukkan bahwa dalam Cooperative Learning perlu ditentukan criteria keberhasilan baik melalui tes maupun non tes.
  3. Kemauan untuk bekerja sama, Setiap anggota kelompokbukan saja harus diatur tugas dan tanggung jawab masing-masing, akan tetapi juga ditanamnkan perlunya saling membantu. Misalnya, yang pintar membantuyang kurang pintar.
  4. Keterampilan Bekerja Sama, Kemauan untuk bekerja sama itu kemudian dipraktikan melalui melalui aktivitas dan kegiatan yang tergambarkan dalam keterampilan bekerja sama. Dengan demikian, siswa perlu didorong untuk mau dan sanggup berinteraksi dan berkomunikasi dengan anggota lain.  

Tujuan dan Manfaat Cooperative Learning

Abdul Majid (2013:175) dalam bukunya menyatakan bahwa terdapat tiga tujuan pokok belajar kooperatif adalah : Pertama, meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik. Model Cooperative ini memiliki keunggulan dalam membantu siswa untuk memahami konsep-konsep yang sulit. Kedua, agar siswa dapat menerima teman-temanya yang mempunyai berbagai perbedaan latar belakang. Ketiga, mengembangkan keterampilan sosial siswa, berbagai tugas, aktif bertanya, menghargai pendapat orang lain, memancing teman untuk bertanya, mau menjelaskan idea tau pendapat, dan bekeja dalam kelompok.

Menurut Abdul Majid (2013:175)ada beberapa manfaat Cooperative Learning bagi siswa dengan pestasi belajar yang rendah, yaitu : meningkatkan pencurahan waktu pada tugas, rasa harga diri menjadi lebih tinggi, memperbaiki sikap, memperbaiki kehadiran, angka putus sekolah menjadi rendah, penerimaan terhadap perbedaan individu menjadi lebih besar, perilaku mengganggu menjadi lebih kecil, konflik antar pribadi berkurang, sikap apatis bekurang, pemahaman yang lebih mendalam, meningkatkan motivasi lebih besar, hasil belajar lebih tinggi, retensi lebih lama, dan meningkatkan kebaikan budi, kepekaan, dan toleransi.

Unsur Penting dan Prinsip Utama Cooperative Learning 

Menurut Jamal (2016:47) bahwa tidak semua keja kelompok bisa disebut Cooperative Learning. Untuk itu harus diterapkan lima unsur dalam model Cooperative Learning yaitu :
  1. Saling ketergantungan yang bersifat positif antara siswa. Dalam belajar kooperatif siswa merasa bahwa mereka sedang bekerja sama untuk mencapai satu tujuan dan terikat satu sama lain
  2. Tanggung jawab perorangan. Tanggung jawab individual dalam belajar kelompok dapat berupa tanggung jawab siswa dalam hal 
  3. Tatap muka. Belajar kooperatif akan meningkatkan interaksi antar siswa. Hal ini terjadi dalam hal seorang siswa akan membantu siswa lain untuk sukses sebagai anggota kelompok. 
  4. Komunikasi antar kelompok. Dalam belajar kooperatif, selain dituntut untuk mempelajari materi yang diberikan seorang siswa dituntut untuk belajar bagaimana berinteraksi dengan siswa lain dalam kelompoknya. Membantu siswa yang membutuhkan bantuan. Siswa tidak dapat hanya sekedar “membonceng” pada hasil kerja teman sekelompoknya. 
  5. Proses kelompok. Belajar kooperatif tidak akan berlangsung tanpa ada proses kelompok. Proses kelompok terjadi jika anggota kelompok mendiskusikan bagaimana mereka akan mencapai tujuan dengan baik dan membuat hubungan kerja yang baik. 
Selain lima unsur penting yang terdapat dalam model pembelajaran kooperatif, model pembelajaran ini juga mengandung prinsip-prinsip yang membedakan dengan model pembelajaran lainnya. Konsep utama dari belajar kooperatif menurut Trianto (2011:61) adalah sebagai berikut:
  1. Penghargaan kelompok, 
  2. Tanggung jawab individual, 
  3. Kesempatan yang sama untuk sukses,
  4. Implikasi Model pembelajaran Cooperative Learning 
Menurut Trianto (2011:62) bahwa belajar kooperatif dapat mengembangkan tingkah laku kooperatif dan hubungan yang lebih baik antar siswa, dan dapat mengembangkan kemampuan akademis siswa.

Trianto (2011:62) menyatakan bahwa interaksi yang terjadi dalam belajar kooperatif dapat memacu terbentuknya ide baru dan memperkaya perkembangan intelektual siswa.

Trianto (2011:62) memberikan sejumlah implikasi positif dalam pembelajaran dengan menggunakan strategi belajar kooperatif yaitu sebagai berikut:
  1. Kelompok kecil memberikan dukungan sosial untuk belajar. 
  2. Kelompok kecil menawarkan kesempatan untuk sukses bagi semua siswa.
  3. Suatu masalah idealnya cocok untuk didiskusikan secara kelompok, sebab memiliki solusi yang dapat didemonstasikan secara objektif. 
  4. Siswa dalam kelompok dapat membantu siswa lain untuk menguasai masalah-masalah dasar dan prosedur perhitungan yang perlu dalam konteks permainan, teks, teki, atau pembahasan masalah-masalah yang bermanfaat. 
  5. Ruang lingkup materi dipenuhi oleh ide-ide menarik dan menantang yang bermanfaat bila didiskusikan. 
Belajar kooperatif dapat berbeda dalam banyak cara, tetapi dapat dikategorikan sesuai dengan sifat berikut, (1) tujuan kelompok (2) tanggung jawab individual (3) kesempatan yang sama untuk sukses (4) kompetisi kelompok (5) spesialisasi tugas; dan (6) adaptasi untuk kebutuhan individu.

Langkah-langkah Pembelajaran Cooperative Learning 

Langkah-langkah pembelajaran Cooperative Learning dapat dibagi kedalam fase atau tahapan-tahapan yang telah ditentukan, adapun contoh langkah-langkahnya dapat dipahami pada tabel dibawah ini;

Keunggulan dan Kekurangan Cooperative Learnin

  • Keunggulan Pembelajaran Cooperative
Menurut Sanjaya (2008:249-251)Keunggulan pembelajaran Cooperative sebagai suatu model pembelajaran diantaranya :
  1. Melalui pembelajaran Cooperative  siswa tidak terlalu menggantungkan pada guru, akan tetapi akan menambah kepercayaan kemampuan berfikir sendiri, menemukan informasi dari berbagai sumber dan belajar dari siswa lain.
  2. Pembelajaran Cooperative mengembangkan kemampuan mengungkapkan ide atau gagasan dengan kata - kata secara verbal dan membandingkannya dengan ide – ide orang lain.
  3. Pembelajaran Cooperative dapat membantu anak untuk respek pada orang lain dan menyadari akan segala keterbatasannya serta menerima segala perbedaan.
  4. Pembelajaran Cooperativedapat membantu memberdayakan setiap siswa untuk lebih bertanggung jawab dalam belajar.
  5. Pembelajaran Cooperativemerupakan suatu model yang cukup ampuh untuk meningkatkan prestasi akademik sekligus kemampuan sosial. 
  6. Melalui pembelajaran Cooperativedapat mengembangkan kemampuan siswa untuk menguji ide dan pemahamannya sendiri, menerima umpan balik. Siswa dapat berpraktik memecahkan masalah tanpa takut membuat kesalahan, karena keputusan yang dibuat adalah tanggung jawab kelompoknya.
  7. Pembelajaran Cooperativedapat meningkatkan kemampuan siswa menggunakan informasi dan kemampuan belajar abstrak menjadi nyata (riil).
  8. Interaksi selama Cooperative berlangsung apat meningkatkan motivsi dan memberikan rangsangan untuk berfikir.
  • Kelemahan Pembelajaran Cooperative
Menurut Sanjaya (2008:90) Keunggulan pembelajaran Cooperative sebagai suatu strategi pembelajaran di antaranya:
  1. Untuk siswa yang dianggap memiliki kelebihan akan merasa terhambat oleh siswa yang dianggap kurang memiliki kemampuan. Akibatnya, keadaan semacam ini dapat menganggu iklim kerja sama dalam kelompok.
  2. Ciri utama dari pembelajaran Cooperative adalah bahwa siswa saling membelajarkan. Oleh karena itu, jika tanpa perteaching yang efektif, maka dibandingkan dengan pengajaran guru, bisa terjadi cara belajar yang demikian apa yang seharusnya dipelajari dan di pahami tidak pernah dicapai oleh siswa.
  3. Penilaian yang diberikan dalam pembelajaran Cooperative didasarkan kepada hasil kerja kelompok. Namun demikian, guru perlu menyadari bahwa sebenarnya hasil atau prsetasi yang diharapkan adalah prsetasi setiap individu siswa.
  4. Keberhasilan pembelajaran Cooperative dalam upaya mengembangkan kesadaran kelompok memerlukan periode waktu yang cukup panjang. Dan hal ini tidak mungkin dapat tercapai hanya dengan satu kali atau sekali-kali penerapan strategi.   


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search